Lagi.. Jogja Jadi Incaran Cake Artis

Lagi… Jogja menjadi incaran artis berbisnis cake. Kemarin sedang ramai di Instagram kuliner Jogja yang mempromosikan tentang grand opening cake pevo milik artis pevita pearce. Di saat Papua sedang KLB Gizi buruk, pulau Jawa penuh dengan keberlimpahan dan kemudahan akses pangan walau tetap impor beras.

Sejujurnya saya belum pernah coba semua cake artis yang ada di Jogja. Saya masih setia dengan cake milik parsley. Karena parsley cuma ada di Jogja saja. Selain itu, saya bukan tipe yang mengikuti arus dengan mengantri cake artis hanya sekedar coba-coba. Hanya cake artis princess syahrini di Bandung yang pernah saya coba. Beli cake itu pun karena saat itu lewat dan lagi sepi. Karena saya gak suka mengantri hal yang belum pasti rasanya.

Bagi yang belum tahu, saya informasikan cake artis yang ada di Jogja :

  1. Dude Herlino dengan jogja Scrummy nya. Baliho wajah Dude Herlino bersama cake nya itu terpampang besar di Jl. Solo dengan harapan sebelum ke Bandara Adisucipto bisa mampir dulu beli oleh-oleh cake milik Dude
  2. Zaskia Adya Mecca dengan Mamahke Jogja. Paham banget kenapa Zaskia bisnis cake di Jogja, ya karena Suami nya Hanung Asli Jogja. Jadi gak apa-apa deh kalau mau bisnis di Kota kelahiran Suami nya.
  3. Princess Syahrini dengan Bakpia Princess cake. Jujur saya ingin coba cake nya syahrini ini. Karena saat coba cake princess yang di Bandung rasa lemon nya enak. Walau agak kaget karena ternyata bentuknya segitiga dan kecil. Haha
  4. Ria Ricis dengan Cushy Cake. Cake ini baru mengudara di Jogja akhir tahun 2017 lalu.
  5. Pevita Pearce dengan Pevo cake. Cake ini baru grand opening Januari 2018. Kalau dilihat dari cake nya koq sama dengan cake artis yang lain ya. Semoga enak dan laris ya.

Menjamurnya cake artis di seluruh wilayah Indonesia, apakah akan menrontokkan bisnis para pengusaha asli daerah ?? Menurut saya, tidak. Kalau saya tanya Bu Hartinah mau di bawakan oleh-oleh apa dari Jogja. Bu Hartinah tetap setia menjawab mau “bakpia 25” rasa kacang ijo. Begitupun dengan mba Evi yang masih setia dengan bakpia kurnia rasa keju. Walaupun kemarin dia uji coba beli bakpia nya princess syahrini. Saat ku tanya “gimana rasanya, mba ev?”. Dia yang tipe cuek dengan simpel menjawab “ada harga, ada rasa”.

Bukankah yang paling sulit adalah mempertahankan suatu bisnis dibandingkan dengan membangunnya ? Kuncinya cuma satu. Istiqomah. Jangan cemas dengan produk-produk baru yang datang. Tetap percaya diri bahwa kita masih tetap memiliki konsumen. Saat produk kita sudah tidak dilirik lagi itu pertanda bahwa kita harus melakukan inovasi baru bukan malah gulung tikar.

Semoga seluruh pebisnis di Jogja mendapatkan rejeki terbaik dariNya.

Pages

Posts by category

My Templates

Ads

loading...
Share

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*