Pupu Khas Makassar

Tidak akan ada yang percaya bahwa saya bisa masak. Haha. Mungkin karena wajah saya yang wajah laptop. Tapi siapa sangka bila Pak Salim memberi nilai 90 untuk masakan buatan saya. Pak Salim yang asli Makassar suka sekali dengan masakan ibunya. Nenek saya sangat pandai masak. Dan salah satu masakan kesukaan Pak Salim adalah pupu.

Berawal dari Grup WA keluarga besar Makassar yang mengirimkan foto pupu. Dan pak Salim langsung bernostalgia rindu masakan itu. Alhasil, Kakak saya (Nashir) minta resep buat pupu. Dan hari minggu pun, Mas Nashir benar-benar membuat pupu. Hasil masakannya di publish di grup WA keluarga besar Makassar dan keluarga Salim. Hasil masakan mas Nashir langsung dikirim ke mba Evi. Dan mba evi pun bilang masakan mas Nashir enak. Mas Nashir yang buat banyak sengaja menyimpan pupu di kulkas untuk pak Salim nanti kalau ke Jakarta. Niat bener kakak saya ini mau pak Salim mencicipi pupu buatannya. Saya pun langsung penasaran. Pas baca bahan-bahannya ga susah dan cara buatnya gampang. Saya pun ngikut coba seminggu kemudian. Di hari minggu, saya coba beli 1 tongkol di pasar. Saya masak sesuai resep yang dikasih tante guru (tante dari Makassar aka adiknya Pak Salim). Saya coba dan rasanya enak juga masakanku. Haha. Habis lah itu pupu buatan saya dalam 2 hari.

Bukan ais namanya kalau gak aneh bin kreatif. Saya langsung bilang dalam hati, saat libur imlek hari sabtu saya akan ke pasar dan beli tongkol lagi untuk bisa saya masak dan saya kirim ke tegal via travel. Dan alhamdulillah keinginan saya pun tercapai. Hari sabtu pas imlek, pagi tidak hujan jadi saya langsung ke pasar. Allah SWT dengar doa saya makanya gak hujan karena biasanya kalau hari H imlek akan hujan sehariaan. Tapi hari Sabtu itu benar-benar cerah. Saya membeli 2 tongkol beserta bahan-bahannya. Alhamdulillah dari jam 08.00 WIB masak baru kelar jam 14.30 WIB. Hahaha Proses lama karena numbuknya itu yang butuh waktu lama. Itu aja pupu nya masih kasar bentuknya. Tapi biarlah yang penting rasanya endees gila… Jam 15.00 WIB saya pun meluncur ke travel untuk kirim itu pupu ke Tegal biar pagi nyampe dan bisa langsung di cicipi Pak Salim dan Bu Hartinah.

Pak Salim dan Bu Hartinah pun ke Jakarta. Dan siapa sangka ternyata Pak Salim mencicipi pupu buatan Kakak saya (Nashir). Dan lidah pak Salim sangat paham dengan rasa pupu yang mirip dengan pupu buatan nenek (ibu pak Salim) saya. Ternyata pupu saya lebih enak dari segi bumbu dibanding pupu buatan Nash. Karena saya belajar dari coto makassar yang bumbunya kuat bener. Makanya saya sengaja banyakin itu bawang merah, serai, lengkuas dan jeruk nipis.

Bu Hartinah sangat pandai buat buras dan coto makassar. Beliau belajar dari Nenek Makassar juga. Setiap lebaran idul fitri dan lebaran haji, Bu Hartinah selalu buat buras dan coto. Dan dengan bisanya saya buat pupu untuk Pak Salim dan Bu Hartinah benar-benar membuat saya senang dan bangga karena Pupu buatan saya bisa di makan saat Pak Salim sahur dan buka puasa senin kamis. Semakin semangat untuk masak makanan kesukaan Pak Salim dan Bu Hartinah.

Pupu Khas Makassar

bahan :

Ikan Tongkol

Bawang Merah

Merica

Cabe rawit (Bagi yang suka)

Serai

Lengkuas

Kelapa parut

Jeruk Nipis

Cara membuat :

  1. Ikan tongkol di cuci bersih lalu di kukus. Setelah matang, dibuang semua duri-durinya.
  2. Haluskan bawang merah, serai, lengkuas, merica, cabe dan garam.
  3. Campurkan ikan tongkol yang telah dikukus dan dibuang duri nya dengan bumbu yang sudah dihaluskan.
  4. Tambahkan juga kelapa parut
  5. Lalu tumbuk semua nya sampai lembut.
  6. Setelah lembut, masukkan perasan jeruk nipis. Untuk berapa nya sesuai selera aja. Semakin banyak, rasanya semakin segar.
  7. Silahkan dicetak sesuai selera. Kalau pupu khas makassar bentuknya segitiga sama kaki. Tapi berhubung saya susah buat segitiga, saya buat bulat. Hahaha
  8. Setelah di cetak, langsung deh di goreng.
  9. Pupu khas makassar siap di nikmati bersama nasi yang masih panas..

Selamat mencoba untuk teman-teman yang lain. Jangan lupa setelah membuatnya, berbagi bagi tetangga dan saya. Hehehe

loading...
Share

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*