Hati-Hati Virus Kecemasan

Hati-Hati Virus Kecemasan
Hati-Hati Virus Kecemasan

Heran deh. Makin sini kayanya makin banyak orang tua yang pada ketakutan dengan masa depan anaknya. Ga salah sih, tapi ya ga usah terlalu juga. Apalagi dengan ramenya zonasi sekolah. Di perkotaan, nggak sedikit fakta kaya gini. Keluarga muda, suami istri bekerja. Awalnya merindukan anak, anak uda ada kebingungan nyari baby sitter. Akhirnya sekolah jadi tempat penitipan anak. Berharap anak bisa sholeh dan cerdas, harga gak masalah. Toh semua demi anak.

Dari usia 2-4 tahun, biar anaknya cerdas plus ibunya bisa bebas beraktivitas berjamurlah preschool sampai jasa penitipan anak. Gak cukup sampai sana, untuk menunjang kehebatan anak agar siap bersaing di masa depan, dibeli juga buku-buku anak yang harganya jutaan rupiah. Gak salah sih, asal dibaca ya mom.. jangan cuman dipajang atau cuman buat story di IG biar dibilang orangtua yang sangat peduli sama pendidikan anak gitu, (malem ga sempet bacain soalnya ngantuk banget udah seharian beraktivitas).

Beranjak SD, masuk SD favorit dong. Nah.. bingung lagi kan? Pastinya ingin yang terbaik dong, buat anak apa sih yang ga bisa. Dari masukin anak ke SDIT yang biayanya bisa setara DP mobil atau bahkan kalau ada yang bisa boarding sekalian. Yang penting anak bisa cepet hafal qur’an kaya yang di TV itu loh. Kan keliatannya hebat, bisa mencetak anak yang hafidz di usia belia. tinggal berani aja bayarnya. biaya bulanannya? bisa hampir sama dengan gaji UMR satu orang loh.. yang lain lebih milih masukin anak ke SD favorit, biar SMP nya favorit, SMA favorit, gitu juga kampusnya bergengsi.. harapannya.. ya bisa dapet kerjaan yang bagus. Harus rekayasa KK dan kelicikan lainnya? Ya demi anak sukses di masa depan.

Cukup sampai sana ? Ga juga. Sepulang sekolah kalau ga boarding anak harus ikut banyak kegiatan, dari mulai kursus renang, kursus piano, kursus bahasa inggris, sampai privat qur’an dan bimbel. Biar cerdas katanya. biar bisa bersaing di masa depan. jangan tanya pusing dan ga happynya anak nurutin semua nafsu orang tuanya. “Demi kamu nak, jangan ngebantah!”

Maaf…. saya gak salahkan itu semua.. tapi boleh percaya atau nggak. Saya sudah sering nemuin anak hasil ketakutan orang tua itu.. yang menjejali anak dengan segudang beban dan harapan. efeknya? ada anak yang cari pelampiasan dengan pacaran, ngerokok, game, pornografi, kabur dari rumah, dll. Yang nurut sih jadi pendiam.. tapi rapuh.. dia gak pandai memutuskan dan mandiri. Soalnya dari dulu semuanya diatur oleh orang tua.

Mau tahu akibatnya ? Ada yang sampai susah nikah karena orang tua terlalu ikut campur, ada yang ga siap di dunia kerja yang penuh dengan tantangan karena terbiasa disuapin, ada yang sampai udah nikah masih ngerepotin orang tua karena ga siap mandiri.

Saya bersyukur banget dapat orang tua yang gak manjain dan ngasih kepercayaan. Dari kecil saya terbiasa beres-beres rumah. job saya.. nyapu dan ngepel, sesekali nyetrika. Manfaat ? Sangat. Sampai udah punya anak gini saya ga sungkan bantu istri beres-beres rumah dan nyetrika kalau pembantu sedang libur. Malu ? Kenapa malu ? toh dari dulu juga gitu.

Dulu saat kuliah, saat yang lain difasilitasi semuanya, saya justru mikir gimana caranya biar bisa kursus dengan biaya sendiri. Alhamdulillah akhirnya bisa dapet beasiswa yang memberikan fasilitas kursus bahasa di tempat keren, saat yang lain bingung cari kerja selepas lulus kuliah saya sedang sibuknya bangun karir dan merintis usaha yang dijalankan semenjak kuliah.

Apa yang membedakan ? Bahasa kerennya adversity quotient, kemampuan untuk mengatasi kesulitan dan sanggup bertahan hidup. Itulah kenapa saya bilang sama para lelaki yang akan menikah, kamu tuh pulang punggung, bukan tulang lunak. Harus siap memikul beban, harus kreatif, belajar bertanggung jawab.

Semua ini ga muncul begitu saja. Harus dibiasakan dari sejak kecil seperti :

  1. Biasakan anak membereskan tempat tidur dan mainan sendiri
  2. Biasakan anak untuk menabung
  3. Memberikan kesempatan anak untuk bermain dan bergaul
  4. Membiasakan diskusi positif dengan anak
  5. Tidak membiasakan anak keranjingan main handphone, TV atau youtube
  6. Memberikan uang saku secukupnya, bisa seminggu sekali. sehingga anak belajar memanaje dan memutar uangnya
  7. Mengajak anak ke tempat kerja atau ketemu klien, agar anak tahu apa yang dilakukan orang tuanya
  8. Mengajarkan anak bijak membelanjakan uang. Dengan membeli yang dibutuhkan bukan diinginkan
  9. Memberikan teladan untuk sedekah dan berbagi pada sesama
  10. Memberikan dorongan anak untuk membuka usaha atau menjual karyanya

Saya terenyuh saat membaca sebuah buku berjudul “teach like finland”. Ternyata

  1. Belajar itu yang penting gembira. Anak harus fun dan gak terbebani dengan banyaknya tugas dan mata pelajaran. Wajar kalau disana belajar efektif hanya 3-4 jam sehari. Itupun setiap 45 menit istirahat 15 menit.
  2. Guru ga tegang dengan beban RPP, absensi, sampai kenaikan pangkat. Bahkan disana guru happy, apalagi salary nya lebih tinggi dari profesi dokter.
  3. Mereka lebih mementingkan kedamaian, ketenangan, ga tergesa-gesa. Hasilnya ? Mereka jadi negara nomor 1 untuk PISA. Sejenis tes pencapaian akademis.

Fakta ini menyentak kesadaran saya, terbayang berapa banyak prinsip yang kurang tepat selama ini :

  1. Harus kerja keras, kalau bisa sampai lembur. Padahal ada hak tubuh, ada hak keluarga, ada hak Allah
  2. Yang penting achieve target. Harusnya yang penting bahagia dalam pencapaian. Takutnya tercapai belum udah keburu meninggal. Kaya jomblo yang ketakutan ga nikah, eh bukannya jodoh yang datang malah malaikat maut duluan. Rugi kan
  3. Makan cepat, males nunggu istri (wanita) yang kalau diajak berangkat lama banget persiapannya. Sabar dikit napa? toh ga ada yang dikejar? Yang penting kan keharmonisan. awalnya mau bahagia malah runyam sepanjang perjalanan cuman karena ga sabaran.
  4. Ya. masih terlalu banyak PR saya dan bangsa ini untuk berbenah.. Jangan-jangan kita cuma jadi bangsa yang serba cemas. cemas kalau dibilang bodoh, cemas kalau ga masuk ke sekolah favorit, cemas kalau ga ikut banyak kursus, cemas kalau ga masuk ke kampus keren, cemas kalau udah lulus ga dapat kerja, cemas kalau udah kerja ga nikah, cemas kalau udah nikah ga punya anak, cemas kalau anaknya ga cerdas…
  5. Jadilah bangsa yang bahagia, bangsa yang sederhana namun penuh kaya, bangsa yang simplicity, bangsa yang banyak bersyukur, bangsa yang optimis.

Sumber : Setia Furqon kholid.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*