Tegal yang Dirindukan

Bagiku, Yogyakarta tak sekeren Kota Tegal. Yogyakarta ada transmart, Tegal juga ada.  Ada dua hal yang tak ada di Yogyakarta dan dua hal itu hanya bisa saya temukan di Kota Tegal. Apa itu ? Pertama, Pak Salim Mas’oed & Bu Hartinah. Kedua, Richeece. Karena itulah, saya selalu rindu dengan Tegal. Rindu karena ingin bertemu Pak Salim & Bu Hartinah dan nongkrong di Richeece.

Richeece tuh sebenarnya biasanya aja ayamnya. yang bikin nagih tuh saus keju nya itu loh ama minuman pink nya. Pak Salim dan Bu Hartinah gak terlalu suka saus kejunya. Jadi saus keju milik pak Salim dan bu Hartinah biasanya saya serobot. Haha. Pak Salim dan Bu Hartinah lebih suka minuman pink nya.

Saat pulang ke Tegal, ada ritual wajib yang harus saya lakukan. Apa lagi kalau bukan wisata kuliner. Karena semua makanan khas Tegal, gak ada di Yogyakarta. Berikut wisata kuliner kalau saya pulang ke Tegal.

1. Ikan goreng ditambah tauge pedas di dekat SUPM Tegal

Saya lupa nama rumah makannya. Tapi tak perlu diragukan rasanya. Rame banget rumah makan ini. Gak pernah sepi. Sambalnya pedas banget. Bikin nafsu makan bertambah. Biasanya saya dan keluarga akan kesini setelah shalat dzuhur.

2. Mie Ayam bakso Sari Baru

Mie ayam bakso sari baru adalah warung makan legendaris banget. Dari kecil, kalau makan bakso dan mie ayam ya pasti disini. Kalau makan kesini pasti pesan mie ayam bakso beserta es campur. Jangan ditanya selesai makan, kenyang bingit. Biasanya saya dan keluarga akan kesini setelah shalat Maghrib. Jadi shalat Isya nya langsung di belakang rumah makan ini.

3. Kupat Glabet di Sawahpari

Kupat glabet ini sebagai cemilan buat saya saat sore hari. Haha. Jam 16.30 WIB udah berjejer gerobak kupat glabet di sawahpari. Jaraknya dekat di belakang rumah. Rasanya gak usah ditanya. Pasti suka.

4. Martabak manis dan martabak telor di Pokanjari

Martabak manis yang tebal sekali dan coklat yang banyak membuat gak ingin berhenti makan. Di Pokanjari cuma ada satu orang yang jual martabak manis dan telor. Jadi kalau teman-teman mau ke Pokanjari, bisa langsung lihat si bapaknya. Beliau mulai buka jam 17.00 WIB. Saya dan keluarga biasanya beli setelah shalat Isya. Jadi habis dari mie ayam bakso, sebelum ke rumah akan mampir dulu beli martabak manis dan telor di pokanjari. Yaa buat cemilan malam hari di rumah.

5. Nasi Lengko di jalan setiabudi

Nasi Lengko di Jalan Setiabudi ini ganas. Walaupun harganya mulai naik terus tapi rasanya tak pernah berubah. Kalau kesini, selain beli nasi lengko harus ditambah dengan tempe mendoan. Ini jadi sarapan pagi kami sekeluarga.

6. Ponggol dan Nasi kuning di Jalan Mawar (dekat Jl. Kartini)

Pak Salim suka sekali nasi kuning di Jalan Mawar ini. Kalau saya dan Bu Hartinah suka ponggolnya. Tempe ponggolnya endess banget. Ini juga jadi sarapan pagi kami. Kalau pagi ini beli ponggol dan nasi kuning brarti besok pagi ganti nasi lengko. Jadi kami gak beli sekaligus ya. Hahaha

7. Sate kambing dekat Guci atau di sebelah SD Al Irsyad

Sate kambing menjadi salah satu makanan khas Tegal. Kalau sudah nyidam banget ama sate kambing dan gak mau jauh, kami pasti mainnya ke rumah makan di sebelah SD Al Irsyad. Tapi kalau kami pergi ke Guci, makanan wajib itu ya sate kambing. Hahaha

8. Ayam Goreng tempat sampah (Dekat apotek Kimia Farma)

Kami sekeluarga menyebutnya ayam goreng tempat sampah. Karena letak rumah makannya tidak jauh dari tempat sampah besar. Tapi tidak bersebelah koq. Jadi aman dan steril. Kalau kami sedang malas pergi keluar malam-malam, kami cari yang simple dan cepat. Ayam goreng tempat sampah menjadi andalan kami sekeluarga. sambalnya itu gak ada tandingannya. makan nasi ama sambalnya aja udah bisa nambah 2 piring. Haha. Ayam nya sih biasanya aja di goreng. Tapi yang bikin enak itu sambalnya.

Kalau sudah pulang ke Tegal, perbaikan gizi sekali. Jadi tak heran bila habis pulang ke Tegal, pasti naik berat badan. Kalau kami anak-anaknya udah pulang ke Tegal, Pak Salim biasanya langsung kode “mau makan dimana?”. Udah deh kalau keluar ucapan begitu, gak ada masak-masakan di rumah.

Itulah sedikit cerita saya kalau pulang ke Tegal. Tegal yang di rindukan oleh anak-anak rantau seperti saya ini. Akan selalu rindu karena orang-orang tercinta saya tinggal di Tegal.

 

loading...
Share

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*