Membuat keputusan adalah inti dari Manajemen

Pengambilan Keputusan dalam Organisasi Pelayanan Kesehatan
Pengambilan Keputusan dalam Organisasi Pelayanan Kesehatan

Membuat keputusan adalah inti dari manajemen. Untuk membuat keputusan yang benar dan rasional, seorang manajer harus mengumpulkan informasi sebanyak mungkin untuk dapat memilih dari berbagai opsi dan konsekuensinya. Karena tidak semua konsekuensi yang mungkin dapat diprediksi, keputusan hanya dapat rasional hingga tingkat yang terbatas. Otoritas dalam organisasi berarti kekuatan yang sah untuk memberi perintah dan membuat keputusan.

Kebijaksanaan adalah bagian penting dari proses pengambilan keputusan, dan melibatkan pemilihan opsi. Kebijaksanaan manajerial tergantung pada bagaimana manajer melihatnya. Persepsi kebijaksanaan, meskipun sedikit, memberi kekuatan manajerial. Jika seseorang tidak mengenali kemungkinan mereka, kecil kemungkinannya mereka akan bertindak.

Kekuasaan dalam sumber daya didasarkan pada fakta bahwa beberapa sumber daya lebih penting bagi organisasi daripada yang lain. Orang yang dapat menawarkan sumber daya seperti uang, ketenaran, legitimasi, penghargaan, sanksi, keterampilan khusus atau kemampuan untuk menghadapi ketidakpastian memiliki kekuatan. Intinya adalah memiliki sumber daya yang dibutuhkan atau diinginkan orang lain. Kelangkaan dan ketergantungan adalah kunci kekuatan sumber daya. Alokasi sumber daya juga dapat berdampak pada proses pengambilan keputusan sebagai dasar untuk itu.

“Manajer lini pertama beroperasi pada inti aksi. Mereka menangani orang sebagai individu dan bukan sebagai kelompok.”

Kekuasaan dalam suatu organisasi tergantung pada posisi individu. Posisi formal memberikan kekuasaan yang tak terlihat sebagaimana pengetahuan dan keanggotaan dalam jaringan. Pengetahuan juga merupakan bagian penting dari pengambilan keputusan. Untuk keputusan berdasarkan fakta harus ada bukti yang menjadi dasar keputusan.

Manajemen Lini Pertama

Manajer tingkat bawah adalah “karyawan yang memiliki satu tingkat hierarki di bawah mereka”. Dalam pelayanan kesehatan itu berarti manajer perawat dan dokter di tingkat unit. Manajer lini pertama adalah anggota dari dua subsistem organisasi, struktur manajerial dan unit yang diawasi. Ini dapat menyebabkan masalah jika tuntutan masing – masing subsistem ini mengalami konflik. Posisi membutuhkan keseimbangan antara nilai yang berbeda. Manajer lini pertama beroperasi sebagai inti dari tindakan. Mereka berurusan dengan orang sebagai individu daripada sebagai kelompok.

Ketika manajer lini pertama bekerja dekat dengan inti operasi, sifat pekerjaan mereka adalah jangka pendek, berfluktuasi dan patah. Ini memiliki beberapa variasi reguler dalam jangka panjang, tetapi semakin rendah posisi hierarkisnya, semakin jangka pendek tugasnya. Karena sifat tindakan, reaksi harus segera, dan perhatian utama adalah menjaga kelancaran proses kerja.

Dibandingkan dengan level manajemen lainnya, peran manajerial dalam manajemen lini pertama adalah sama, tetapi penekanannya berbeda. Di sisi lain, keterampilan yang dibutuhkan di tingkat yang lebih tinggi, mungkin tidak relevan di tingkat manajemen yang lebih rendah. Poin utama adalah menggunakan keterampilan yang sesuai untuk tingkat yang relevan.

Dalam sistem pelayanan kesehatan Finlandia, ada dua garis manajerial dalam struktur manajemen. Ini juga berarti bahwa dua kelompok profesional di posisi manajer lini pertama adalah dokter dan perawat. Posisi manajerial perawat secara tradisional kuat dan jelas. Mereka bekerja sebagai pemimpin di unit mereka mengenai teknis pelayanan. Namun, mereka juga sering mengambil peran dalam proporsi pekerjaan yang melibatkan tugas manajerial di dalam unit yang mereka jalani yang disesuaikan dengan ukuran unit.

Di sisi lain, posisi manajer dokter lini pertama tidak jelas. Fokus utama adalah pada pekerjaan klinis, bukan tugas manajerial dan nama posisi memiliki hubungan dengan penentuan gaji, tidak harus dengan isi posisi. Meskipun demikian, ada dokter yang bekerja di posisi manajerial di tingkat unit.

Membuat Ruang Untuk Manajemen yang Lebih Bermakna

Apakah perekrutan manajer lini pertama, persyaratan kualifikasi, dan pelatihan seimbang dengan kondisi nyata di unit? Apakah kita memikat manajer lini pertama dengan iklan untuk pekerjaan yang menjanjikan lingkungan kerja yang inovatif dan menguntungkan pembangunan, atau untuk mendapatkan pendidikan tinggi, menyebabkan frustrasi ketika mereka menyadari apa kondisi sebenarnya? Di Finlandia, tidak ada kompetensi yang sesuai atau persyaratan kualifikasi untuk manajer lini pertama. Pada akhirnya organisasi mendefinisikannya sendiri.

Atau haruskah organisasi menilai kembali struktur, tanggung jawab, dan distribusi pekerjaan mereka sehingga ada ruang bagi manajer lini pertama yang lebih kuat? Jika organisasi mencari manajer yang inovatif dan aktif di tingkat unit, mereka harus mengubah struktur organisasi dan mendistribusikan kembali pekerjaan sehingga bisa ada lebih banyak ruang untuk manajemen yang berarti. Manajer lini pertama menginginkan lebih banyak kekuatan pengambilan keputusan, tidak hanya mengumpulkan informasi latar belakang untuk orang lain.

Atau apakah mereka benar – benar memiliki kekuatan tetapi tidak merasakan atau menggunakannya? Dengan kerangka tugas manajerial yang jelas, manajer lini pertama menggunakan lebih banyak kebijaksanaan. Dengan deskripsi pekerjaan yang tepat, manajer lini pertama dapat menyadari kemungkinan dan keterbatasan posisi mereka dan menggunakan kekuatan mereka secara efektif. (Saraswati S Putri)

Sumber :

Isosaari, Ulla. 2011. Power ini Health Care Organization: Contemplation from the first-line management perspective”. Journal of Health Organization and Management. Vol25No4

 Power in health care organizations: Contemplations from the first-line management perspective“, which originally appeared in Journal of Health Organization and Management, Volume 25 Number 4, 2011. The author is Ulla Isosaari.

loading...
Share

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*